Friday, May 1, 2009

selamat hari lahir ayah!

Hari ni labour day.
Hari ni semua orang yang kerja akan cuti.
Kalau tak cuti, bos kena bagi lebih gaji.
Kalau tak bagi lebih gaji, orang yang nak datang kerja belum pasti.

Hari ni hari jadi ayahanda ku yang terrrrrsayang.
Em, sejak pagi lagi ayah dah ajak sarapan roti canai kat luar. Aku yang baru nak ‘merasa’ bangun lewat ni, terkial-kial lah bangun sebab nak penuhi hajat mereka yang berdua tu. Makan sama-sama!
Aduh!! Mata ni memang liat. Subuh dah bangun, tidur balik. Rezeki pun mahal ayah kata.
Tapi dek kerana nak jaga masa kualiti bersama keluarga, gagahkan juga lah diri ni untuk bangun.
Dalam kereta, ayah dengan mak bersembang bercerita as usual. Aku? As usual, suke tukar-tukar topic cerita yang tak de kena mengena dengan cerita mereka berdua ni. Huhu.
Orang tengah cerita pasal kewangan keluarga, tiba-tiba je aku pandai-pandai pergi switch ke pasal buku ustaz hasrizal yang baru. Pasal kawin! Haha. Out-of-topic betul!

Last week aku dengan ayah berkesempatan untuk pergi ke KL Bookfair di PWTC. Itupun last day, on the 26th April. Alhamdulillah, dapat juga lah pergi walaupun seminggu sebelum tu ada perang saraf sikit dengan ayah. Ceritanya gini, kan ke 19th April tu, Tok Guru Nik Aziz akan launching novel baru zaujah dia. Kononnya aku nak sertai lah sekali. Tapi nak buat macamana, tak ada rezeki hari tu. Ayah kata, “tak ada duit!” aku memang percaya ayah tak ada duit. Payment kerja ayah sangkut je dah RM15k. Yang kecik-kecik, runcit-runcit rm1k,2k,3k tu kalau campur-campur dekat rm10k ada jugak. Orang nak kenduri lagi, anak nak pergi bookfair pulak lagi. Kan ke aku ni menambah pening di kepala ayah je.. huhu, terima la nasib tak bertegur dengan ayah selama 3 hari. Sakit betul. Orang lain punya hal tak reti-reti nak bayar payment, aku jugak yang jadik mangsa keadaan. Macam tu lah fikir aku waktu tu.
Dan aku pun, ‘hilang selera’ lah dengan bookfair. Mengadu dengan suami, (eh suami? heheh) he just kata, “tak apa lah sayang, nanti kalau ada rezeki kita belajar kat Negara arab, sana buku lagi murah-murah, kan! Nanti sayang beli lah buku banyak mane pun..” haha. Part ni memang best. Sebab kena pujuk. So, aku pun lupakan je la hasrat murni nak gi bookfair tu. Dan aku pun tak marah-marah ayah lagi dah dalam hati. dan aku jugak, cuba faham keadaan kewangan keluarga waktu ni, tak sepatutnya aku menekan ayah dengan permintaan yang tak logic dan munasabah. Memang tak logic la, sebab nak kenduri kawin kan.. banyak nak pakai duit. huhu..

Tapi itulah ayah. Didikan ayah dan emak, tak pernah beza sejak dari aku kecil lagi, sampai lah aku dah di akad nikah kan.. (dah besar sikit) apa yang aku mintak, bukan semua terus dapat. Rasa-rasa aku, memang tak ada pun? Melainkan, mintak, nangis-nangis dulu sebab tak dapat, lupa dengan apa yang dimintak, kemudian sabar dan ‘reti diri’, kemudian berhasil dengan aku dapat jugak benda tu walaupun lambat, walau dah basi dengan trend semasa, walau aku dah kata tak dapat pun tak apa. haha.. inilah contoh nya. Anak tunggal, tapi tak di didik dengan kemewahan. Bukan apa yang dimintak, boleh dapat senang-senang je.. The second Sunday, ayah ajak gi bookfair. Apa lagi, memang meriah la dalam hati aku ni. Berbunga-bunga, macam dapat bunga dari pakwe. Dalam takde duit tu dekat 5ratus jugak la abis untuk beli buku. Macam-macam jenis. Aku kire-kire, kalau tak de discount, dekat 8ratus gak harga semua buku tu. Ayah pun is ekceli seorang yang gemarkan buku. Mak juga. Buku-buku yang ada dekat rumah tu ada sebahagiannya aku belum lahir pun lagi, ayah dah beli. Bila aku Tanya, “buat apa ayah beli buku-buku ni?” jawab dia, “ayah beli, nanti bila ayah ada anak, dia boleh la baca.”
Cita-cita dia yang ini, memang tercapai. Aku satu-satunya anak dia, yang memang aku lah yang selalunya menyelak-nyelak buku-buku lama yang dah kuning-kuning tu. Aku pelik bukan sebab apa. Ayah, tak sekolah tinggi. Sekolah pun, bukan sekolah agama. Ayah dulu sekolah aliran inggeris. Tapi beli buku, buku-buku arab. Memang la aku pelik! Takkan korang tak pelik?

Satu lagi, dari dulu ayah suka cakap, oleh kerana aku ni satu-satu nya anak tunggal dia, dah la perempuan pulak, nak laaa dia menantu dia al-Hafiz. Yang hafaz quran. “nanti kalau ayah meninggal, menantu ayah la yang imamkan solat jenazah ayah!” Allah…..
Allah itu Maha Besar. Alhamdulillah menantu ayah memang seorang al-Hafiz. Mak dan ayah telah mendapat seorang ‘anak lelaki’ anugerah Allah.
Mak juga begitu, meletakkan syarat supaya menantunya yang dinaik taraf sebagai anak lelaki nya itu mestilah boleh mengimamkan solat jenazah untuk nya. Bukan harta, bukan rupa, tetapi agama.
Kalau Siti Nur Haliza boleh berbangga mengahwini Dato’ K, kalau Ikin boleh berbangga mengahwini Mawi, salah kah andai mak dan ayah berbangga bermenantukan orang agama? Mak dah ayahku bukanlah golongan professional, bukanlah wanita bekerjaya, bukanlah pendokong-pendokong Islam seperti mak ayah orang lain.. tetapi mereka berdua ini cukup-cukup istimewa untuk aku. Hangatnya kasih sayang mereka sentiasa membuatkan aku tak sabar nak balik ke rumah bila aku di asrama mahupun di tempat-tempat lain. Mereka telah Berjaya menambat hati aku untuk mengiyakan kata-kata, ‘baiti jannati’. Walaupun aku selalu kena marah sebab suka jerit panggil mak banyak kali, tapi aku suke! Walaupun ayah selalu bising kate aku ni makaaan je tak tau nak jimat-jimat, pun aku suke! Sebab, diorang sentiasa menghargai aku yang diamanahkan pada diorang ni… aku? Insya-Allah, sedang cuba berusaha ke arah itu. Ke arah membahagiakan mereka.

Sempena hari kelahiran ayah yang ke-53 ini, akak doakan semoga ayah sentiasa dipermudahkan segala urusan oleh Allah. Dan selalu bahagia disamping mak hingga ke syurga insya-Allah.
Barakallahu lakum!!!!

Selamat hari lahir ayah..
Coming up next month, birthday mak. (June, 10)

No comments:

Post a Comment

Irhamna Ya Allah..

Irhamna Ya Allah..
“…kita datang berbekalkan amanah, Fitrahnya tanpa sedikit noda.. Usah mengharap kembali menjadi kain putih, Tetapi sekurang-kurangnya berusahalah untuk kembali sebagai batik yang indah..”